Sabtu, 29 Oktober 2011

KONFLIK ANTAR KELOMPOK

Posted on 10/29/2011 07.02.00 PM by daniss

PENDAHULUAN

Masyarakat yang hidup dalam kehidupan bermasyarakat pasti merasakan atau mengalami konflik antar perorangan atau antar masyarakat itu sendiri bahkan kelompok dan organisasi.

Konflik terjadi karena adanya interaksi yang disebut komunikasi. Hal ini dimaksudkan apabila kita ingin mengetahui konflik berarti kita harus mengetahui kemampuan dan perilaku komunikasi. Semua konflik mengandung komunikasi, tapi tidak semua konflik berakar pada komunikasi yang buruk. Menurut Myers, Jika komunikasi adalah suatu proses transaksi yang berupaya mempertemukan perbedaan individu secara bersama-sama untuk mencari kesamaan makna, maka dalam proses itu, pasti ada konflik. Konflik pun tidak hanya diungkapkan secara verbal tapi juga diungkapkan secara nonverbal seperti dalam bentuk raut muka, gerak badan, yang mengekspresikan pertentangan (Stewart & Logan). Konflik tidak selalu diidentifikasikan sebagai terjadinya saling baku hantam antara dua pihak yang berseteru, tetapi juga diidentifikasikan sebagai ‘perang dingin’ antara dua pihak karena tidak diekspresikan langsung melalui kata – kata yang mengandung amarah.


TEORI

Konflik berasal dari kata kerja Latin configere yang berarti saling memukul. Secara sosiologis, konflik diartikan sebagai suatu proses sosial antara dua orang atau lebih (bisa juga kelompok) dimana salah satu pihak berusaha menyingkirkan pihak lain dengan menghancurkannya atau membuatnya tidak berdaya.


Konflik dilatarbelakangi oleh perbedaan ciri-ciri yang dibawa individu dalam suatu interaksi. perbedaan-perbedaan tersebut diantaranya adalah menyangkut ciri fisik, kepandaian, pengetahuan, adat istiadat, keyakinan, dan lain sebagainya. Dengan dibawasertanya ciri-ciri individual dalam interaksi sosial, konflik merupakan situasi yang wajar dalam setiap masyarakat dan tidak satu masyarakat pun yang tidak pernah mengalami konflik antar anggotanya atau dengan kelompok masyarakat lainnya, konflik hanya akan hilang bersamaan dengan hilangnya masyarakat itu sendiri.
Konflik bertentangan dengan integrasi. Konflik dan Integrasi berjalan sebagai sebuah siklus di masyarakat. Konflik yang terkontrol akan menghasilkan integrasi. sebaliknya, integrasi yang tidak sempurna dapat menciptakan konflik
 
PEMBAHASAN

Konflik Antar Kelompok
Manusia memiliki perasaan, pendirian maupun latar belakang kebudayaan yang berbeda. Oleh sebab itu, dalam waktu yang bersamaan, masing-masing orang atau kelompok memiliki kepentingan yang berbeda-beda. Kadang-kadang orang dapat melakukan hal yang sama, tetapi untuk tujuan yang berbeda-beda. Sebagai contoh, misalnya perbedaan kepentingan dalam hal pemanfaatan hutan. Para tokoh masyarakat menanggap hutan sebagai kekayaan budaya yang menjadi bagian dari kebudayaan mereka sehingga harus dijaga dan tidak boleh ditebang. Para petani menebang pohon-pohon karena dianggap sebagai penghalang bagi mereka untuk membuat kebun. Bagi para pengusaha kayu, pohon-pohon ditebang dan kemudian kayunya diekspor guna mendapatkan uang dan membuka pekerjaan. Sedangkan bagi pecinta lingkungan, hutan adalah bagian dari lingkungan sehingga harus dilestarikan.
 
Di sini jelas terlihat ada perbedaan kepentingan antara satu kelompok dengan kelompok lainnya sehingga akan mendatangkan konflik sosial di masyarakat. Konflik akibat perbedaan kepentingan ini dapat pula menyangkut bidang politik, ekonomi, sosial, dan budaya. Begitu pula dapat terjadi antar kelompok atau antara kelompok dengan individu, misalnya konflik antara kelompok buruh dengan pengusaha yang terjadi karena perbedaan kepentingan di antara keduanya. Para buruh menginginkan upah yang memadai, sedangkan pengusaha menginginkan pendapatan yang besar untuk dinikmati sendiri dan memperbesar bidang serta volume usaha mereka.
 
 
Mengapa konflik timbul
Konflik di dalam kelompok biasanya disebabkan oleh :
a.    Kurangnya komunikasi antar anggota kelompok.
b.    Perbedaan pendapat mengenai topik yang sedang dibahas.
c.    Perbedaan kepentingan antar sesama anggota kelompok.
d.    Berbedanya informasi yang diterima oleh anggota kelompok mengenai suatu persoalan.
 
Cara mengatasi konflik
          1. Menghindar diri
          2. Difusi
          3. Konfrontasi (pertentangan)
          4. Buatlah pilihan terbaik
          5. Pikir sesuatu terlebih dahulu

Bagi kelompok yang menang dalam konflik akan berdampak pada:
  • Cohesion meningkat
  • Ketegangan menururn
  • Berkuangnya figh spirit
  • Santai
  • Timbul kepasan diri
  • Streotype positif terhadp kelompok sendiri
  • Sterotype negatif terhadap kelompok lain
  • Konsolidasi semakin kuat

Bagi kelompok yang kalah dalam konflik akan berdampak pada:
  • Mencari alasan kenapa kalah
  • Ketegangan meningkat
  • Kelompok bekerja lebih keras
  • Melakukan recovery
  • Mencari kambing hitam atas kekalahan
  • Konformitas menurun
  • Menggantikan pemimpin
  • Belajar lebih banyak

referensi

No Response to "KONFLIK ANTAR KELOMPOK"

Leave A Reply